‘Suara sebenar mahasiswa’

Oleh : HASLINA KAMARUDDIN
Tarikh : December 21, 2011

SHAH ALAM – Kerajaan perlu memanggil mahasiswa bertanggungjawab menurunkan bendera gambar Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak dan diberikan nasihat.

Ketua Pemuda Pas, Pusat Nasrudin Hassan berkata, tidak salah untuk memanggil mahasiswa berkenaan sekiranya beliau benar-benar melakukan kesalahan tersebut.

“Tindakan mahasiswa ini adalah kerana suara mereka selama ini terhalang dan akhirnya diterjemahkan menerusi perbuatan. Dengan cara ini, ia menunjukkan sikap serius dan mahu dilaksanakan segera.

“Ditambah dengan seribu satu warna dan sikap rakyat di negara ini, jadi pihak kerajaan seharusnya mendengar dengan baik dan seterusnya menanganinya dengan baik juga,” katanya.

Beliau berkata, dalam keadaan normal, me­nu­runkan bendera sebe­­gini tanpa asas adalah tindakan tidak wajar dila­kukan.

“Tindakan mahasiswa tersebut sudah pasti ada isu tertentu menyebab­kan mereka sang­gup bertindak sedemi­kian. Anak muda hari ini sudah agresif dan tahu apa yang mereka mahukan.

“Jangan pandang rendah terhadap kelompok mahasiswa ini. Jangan ada sikap pilih kasih kepada mahasiswa yang enggan menurut aspirasi kerajaan,” katanya.

Sementara itu, Angkatan Muda Keadilan (AMK) mempertahankan tindakan mahasiswa berkenaan dengan alasan tiada salah­nya menurunkan bendera gambar pemimpin negara.

Ketuanya, Shamsul Iskandar Akin berkata, apa dilakukan mahasiswa berkenaan adalah satu sebagai ekspresi terhadap sistem pendidikan tinggi di negara ini.

“Inilah simbol kemarahan mereka di mana ia ada kaitan dengan sikap Perdana Menteri dalam beberapa pengumuman yang pernah dibuat sebelum ini,” katanya.

Katanya, kecuali jika mahasiswa berkenaan bertindak memijak bendera tersebut atau membakarnya dengan niat melakukan provokasi

“Mahasiswa hari ini sudah dilatih dengan prinsip dan idealisme dan mereka perlu dilayan seperti cerdik pandai. Tindakan itu bukanlah luar biasa kerana inilah dikatakan sebagai proses kemata­ngan di kalangan mahasiswa,” katanya.

Beliau berkata, tidak adil sekiranya mahasiswa itu dilabel sebagai biadab ke­rana ramai ahli politik yang gagal me­ngawal diri tidak dilabel dengan panggilan sedemikian.

“Saya kesal apabila mahasiswa ini menerima ugutan daripada ahli Umno yang mahu meludah dan menampar muka mahasiswa ini. Jika benar ada kesalahan yang dilakukan, biarlah undang-undang yang mengadili diri mereka bukan orang lain.

“AMK tetap dengan pendirian kami untuk menyokong mahasiswa ini dan akan cuba membantu mereka pada masa akan datang,” katanya.

www.sinarharian.com.my

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s